//Jokowi : “Kekerasan Bukan Bagian Pendidikan”

Jokowi : “Kekerasan Bukan Bagian Pendidikan”

Kasus meninggalnya Siswa STIP beberapa pekan lalu kemudian di susul dengan tewasnya 3 mahasiswa UII dalam kegiatan kampus membuat gempar dunia pendidikan tinggi dan Presiden Jokowi pun turut berbicara tentang hal tersebut. Di lansir dari laman staf kepresidenan ksp.go.id, Menurut Presiden, tindak kekerasan bukanlah bagian dari pendidikan dasar dalam kegiatan apapun. Bahkan, Kepala Negara menyebut hal tersebut sebagai bentuk tindakan kriminal.

“Di manapun yang namanya pendidikan dasar itu latihan yang terukur, bukan kekerasan, apalagi sampai menyebabkan kematian. Itu sudah masuk ke kriminal,” tegasnya usai membagikan Kartu Indonesia Pintar di SMK Negeri 2 Pengasih, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, Jumat, 27 Januari 2017.

Presiden pun sekaligus menegaskan bahwa tindak kekerasan tidak boleh terus dibiarkan di perguruan tinggi manapun di Indonesia. Ia juga berharap agar ke depannya tak lagi terjadi tindak kekerasan serupa itu.

“Di perguruan tinggi dan institut manapun tidak boleh yang namanya pelatihan dengan kekerasan seperti itu,” ujarnya.

Sebagaimana diketahui, pendidikan dasar bagi para mahasiswa pencinta alam (Mapala) suatu perguruan tinggi swasta yang digelar di Hutan Tlogodringo, Desa Gondosuli, Kecamatan Tawangmangu, Kabupaten Karanganyar, telah menimbulkan korban jiwa. Sebanyak tiga orang meninggal dunia akibat tindak kekerasan yang diduga terjadi dalam pelatihan tersebut, sementara sejumlah orang lainnya harus dirawat intensif.

Atas peristiwa tersebut, Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Muhammad Nasir mengecam keras segala tindak kekerasan yang terjadi. Ia pun meminta agar pelaku yang terbukti bersalah harus ditindak tegas.

“Saya tegaskan kekerasan tidak boleh lagi ada. Ini harus diberantas sampai akar-akarnya. Untuk pelaku, jika terbukti harus ditindak seadil-adilnya dan seberat-beratnya. Mahasiswa yang terlibat perlu diperiksa. Peristiwa ini sudah menjatuhkan marwah dunia pendidikan kita,” ungkap mantan Rektor Universitas Diponegoro tersebut di Yogyakarta, kemarin.

Tentu saja, kita semua berharap jika kejadian di UII kemarin menjadi pelajaran berharga bagi setiap pemangku kepentingan  dunia pendidikan tinggi di Indonesia dan menjadi kasus kelam terakhir yang terjadi.

loading...
Share this :
loading...